I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, April 21, 2012

Jumlah yang diperbolehkan dalam berpoligami

  • عن قيس بن الحارث قال: اسلمت وعندي ثمان نسوة فأتيت النبيّ صم فذكرت ذالك له فقال : إختر منهنّ أربعا (رواه أبو داود وابن ماجه
  • Dari Qois bin Harits ia berkata: Aku masuk islam sedang aku memiliki delapan istri, lalu aku menghadap Nabi saw: kemudian kuterangkan padanya hal itu. Lalu ia bersabda: pilihlah empat diantara mereka. (HR.Abu dawud dan Ibnu majah)
  • Penjelasan:
  • Gandeng kalian  pelajaran ingkang dipun paringaken dumateng kulo engge meniko pelajaran fiqih maka penekanan kami dalam memahami hadist tersebut adalah melihatnya dari sisi hukum. Disini ada hukum. Ada hukum apa ? Jawabanya adalah ada hukum haram. Hukum haram untuk apa? Jawabanya adalah hukum haram untuk poligami. Poligami yang bagaimana yang hukumnya harom itu ? Jawabanya adalah poligami yang jumlahnya lebih dari empat istri. Dari sini jelas oh nek ngono berarti bojo 1iku  hukume halal. Bojo 2 iku  hukume halal. Bojo 3 iku hukume halal. Bojo 4 iku hukume halal. Bojo 5 menduwur iku hukume harom. Mulo kanggone wong lanang sing duwe kemampuan wayoh iku dibatesi sampek papat. Dene engko lamon ono wong lanang duweh bojo sampek 6 7 8 9 mongko agomo islam melarangnya kecuali khusus untuk Nabi Muhammad saw  sendiri yang diizinkan oleh Allah berpoligami sampai dengan 9 istri. Adapun bagi ummatnya hanya diperbolehkan berpoligami sampai dengan 4 istri saja.
  • Penjelasan seperti ini dapat kita temukan dalam hadist yang saya baca tadi salah satu diantara isinya adalah sebagai berikut: zaman Nabi iku ono wong kuwat jenenge Qois. Kuwat apane. Kuwat sembarang kalire. Termasuk awak’e yo kuwat duwik’e yo kuwat. Sebab serba kuwat mongko bojone Qois gak trimo sini tapi wolu. Ateges Qois iku wayoh wong wedok sampek wolu. Ing naliko Qois duweh bojoh wolu gak ono masalah secara hukum fiqih sebab Qois waktu iku durung mlebu islam.
  • Barang Qois mlebu islam bojo wolu mau dipertanyakan statusnya. Wong islam iku oleh ta duwe bojo sampek wolu. Lamun oleh yo bojo wolu iki tak ramute kabeh terus lamon gak oleh kepiye penjelasane. Banjur Qois teko nang gone Nabi kaperlu nakokno status istrinya bojo wolu iku oleh opo ora oleh. Naliko Nabi Muhammad dijaluk’i penjelasan sing koyok ngono iku banjur Nabi Muhammad menjawab: ikhtar minhunna arba’an: Hai Qois bojomu wolu ta. Engge Nabi. Sebab awakmu saiki wis mlebu islam mongko bojo wolu iku pean pilih papat wae trus sing papat pean pegat.
  • Dari jawaban Nabi : ikhtar minhunna arba’an: yang artinya pilihlah empat diantara mereka, itu ulamak fiqih menjadikan sebagai dalil atas haramnya poligami lebih dari empat orang. Ateges wong lanang wayoh sampek papat iku hukume halal tapi kapan wong lanang wayoh sampek luweh song papat mongko iku hukume harom. Sing kulo terangno iki hukum fiqih bukan berarti kulo niku ngongkon wong lanang lanang iku wayoh sampek papat. Tapi kapan ono wong lanang mampu terus iso adil yo gak opo opo wayoh sampek papat sebab dikhalalno mbarek gusti Allah. Gusti Allah e gak muring-muring tapi sing muring muring iku biasane mbok tuwo. Ateges secara naluri manusia wong wedok iku ora gelem dimadu. Tapi secara naluri qur’aniyah wong wedok iku kudu gelem dimadu. Umpamane bojo Nabi iku nuruti naluri manusia yo gak ono sing gelem dimadu. Berhubung nuruti naluri qur’aniyah nyatane yo gelem dimadu minongko kanggo percontohan. Sekian penjelasan saya semoga bisa menambah wawasan dalam menentukan hukum hukum fiqih islam.

No comments:

Post a Comment