I made this widget at MyFlashFetish.com.

Wednesday, January 14, 2015

BAB AIR LIUR KUCING

Materi kuliah subuh ke 133 oleh bapak Muntaha,S.Ag,S.Pd

عن عائشة عن النبيّ صلعم أنّه كان يصغي إلى الهرّة الإناء حتّى تشرب ثمّ يتوضّأ بفضلها وقال إنّها ليست بنجس إنّها من الطّوّافين عليكم والطّوّافات  (رواه الدار قطنيّ)
Bersumber dari Aisyah dari Nabi saw bahwa ia pernah menyodorkan bejana kepada kucing sehingga kucing itu minum, kemudian Nabi saw wudhu dengan sisanya. Dan bersabda Nabi sesungguhnya kucing itu tidak najis karena sesungguhnya kucing itu adalah binatang yang keluar masuk dirumah kamu. (HR.Daru Quthni)
Penjelasan:
Yang bisa saya jelaskan melalui hadis meniko enggemeniko bele rumah tanggae Aisyah kalian Nabi saw meniko klebu rumah tangga ingkang seneng ingon-ingon kucing. Kados kulo kados sampean kadang-kadang yo ono sing seneng ingon-ingon kucing. Nek kapan dalam sebuah rumah tangga meniko  seneng ingon-ingon kucing berarti kucing kolowau dipun ramut sing sak mestine ateges kucing kolowau dipun pikirno mangane,kucing kolowau dipun pikirno ngombene, kucing kolowau dipun pikirno ngisinge, lan ugi kucing kolowau dipun pikirno turune. Berarti seben dino rumah tangga kolowau dipun glibeti deneng kucing. Mlebu metu ono kucing ancen jalaran ngingu kucing.
Jalaran ngingu kucing biasane kolah ingkang kito damel wudhu meniko dipun gawe langganan ngombe kucing. Mulo sak-umpamane sampean ngeweroi kolah sampean meniko didilati kucing apakah air bekas jilatan kucing itu masih bisa digunakan untuk berwudhu? ataukah sebaliknya air bekas jilatan kucing itu dianggap najis sehingga tidak bisa digunakan untuk berwudhu? Hal meniko dipun bakhas dalam materi fiqih supoyone sampean meniko ngerti kadospundi khukume banyu sak wuse diombe kucing saged nopo mboten dipun damel wudhu. Angsal nopo mboten  nipun damel wudhu.
Jawabane engge meniko mengambil contoh songko rumah tanggae Nabi kalian Aisyah. Kucing sing diingoni Nabi tibak’e ngombene meniko wonten ing jeding sing biasae dipun damel wudhu Nabi. Senajan Nabi semerap jedinge meniko dipun dilate kucing tapi Nabi tetep wudhu dengan menggunakan air sisa diminum oleh kucing. Malah Nabi bersabda: kucing itu binatang yang tidak najis. Ulune yo gak najis, ilere yo gak najis sebab kucing itu termasuk binatang kesayangan yang biasa dipelihara oleh pemiliknya dan tentunya hidup dalam satu rumah. Oh nek ngono berarti ngingu kucing dalam rumah tangga iku oleh ganjaran. Terus sak umpomo kucing mau sampek menjilat air untuk wudhu maka perilaku yang seperti itu tidak menyebabkn najis sehingga air sisa kucing itu tetap suci dan bisa kita gunakan untuk sesuci alias berwudhu. Kiranya itu yang dimaksud hadis yang saya baca. Sekian wassalam.



NAJISNYA AIR LIUR ANJING dan CARA MEMBERSIHKANYA
Materi Kuliah subuh ke 132 oleh bapak Muntaha, S.Ag, S.Pd


عن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلعم إذا ولغ الكلب في إناء أحدكم فليرقه ثمّ ليغسله سبع مرّات (رواه مسلم والنّسائيّ)
Bersumber dari Abi Huroiroh ia berkata: Rosulullah saw bersabda: apabila anjing menjilat didalam bejana salah seorang diantara kamu maka tumpahkanlah kemudian cucilah ia tujuh kali. (HR Muslim dan Nasai)
Penjelasan:
Melalui hadis meniko kito angsal informasi penting sakeng Rosulullah saw mengenai status hukum ilere asu bele ilere asu meniko najis kelas berat. Nopo sebape ilere asu meniko kulo wastani najis kelas berat? Sebab sekabeyane sarana ingkang kito gunakno kanggo sembahyang lamun gedilat asu mongko sarana kolowau iso dadi najis kelas berat.
Menawi kito sembahyang meniko butuh perkoro telu. Perkoro telu niko nopo kemawon? 1. Lamun kito sembahyang meniko butuh banyu kanggo wudhu. 2. Lamun kito sembahyang meniko butuh sandangan kanggo menutup aurot. 3. Lamun kito sembahyang meniko butuh tempat kanggo rukuk dan sujud. Berarti banyu ingkang kito damel wudhu meniko kedah suci. Berarti sandangan ingkang kito damel sembahyang meniko kedah suci. Berarti tempat ingkang kito damel sembahyang meniko kedah suci. Pramilo sakeng meniko lamun sak-umpomo banyu ingkang kito damel wudhu kolowau dadak dipun dilat asu mongko sholat dewek meniko bakal dadi sholat ingkang batal. Pramilo sakeng meniko lamun sak-umpomo sandangan ingkang kito damel sembahyang meniko dadak dipun dilat asu mongko sholat dewek meniko bakal dadi sholat ingkang batal. Pramilo sakeng meniko lamun sak-umpomo tempat  ingkang kito damel sembahyang meniko dadak dipun dilat asu mongko sholat dewek meniko bakal dadi sholat ingkang batal.
Sebab ilere asu meniko termasuk najis kelas berat mongko carane mbersei gak trimo ping pisan tapi minimal kudu ping pitu. Kurang songko ping pitu gak sah menurut khukum islam. Contoh lamun sampean duwe banyu sak kolah sing banyu sak kolah kolowau biasae sampean damel wudhu dadak dipun dilat asu mongko banyu sak kolah kolowau kudu sampean kuras mari sampean kuras terus kudu sampean bersei utowo kudu sampean kosok’i. mari ngono terus sampean iseni banyu mane sampek mbek terus kapan wes mbek sampean kuras mane  sampea bersei mane utowo sampean kosok’I mane. Proses ngebek’i kolah terus dikuras mari ngono dikosok’i iku itungane kudu ambal ping pitu. Kurang songko ping pitu taseh dipun anggap najis. Koyok ngene mlarate carane nyuceni najise ilere asu mongko ojo sampek masjid ndewek meniko  klebonan asu. ojo sampek langgar ndewek meniko  klebonan asu Ojo sampek sandangan ndewek meniko dipun dilat asu sebab ilere asu meniko termasuk najis kelas berat. Kiranya seperti itu yang dimaksud hadis yang saya baca sekian trimakasih



BAB AIR KOLAH YANG KECAMPURAN BARANG NAJIS
Materi kuliah subuh ke 131 oleh bapak Muntaha,S.Ag,S.Pd


عن أبي هريرة أنّ النبي صلعم قال: لا يبولنّ أحدكم في الماء الدّائم الذي لا يجرى ثم يغتسل فيه أو يتوضّأ منه (رواه الجماعة)
Bersumber dari Abu Huroiroh bahwa Nabi saw bersabda: janganlah salah seorang diantara kamu kencing didalam air berhenti yang tidak mengalir,kemudian mandi didalamnya atau berwudhu dari padanya. HR. Jamaah.
Penjelasan:
Hadist meniko kulo dados’aken dasar kanggo bahas bab khukume banyu kolah lamun kecampuran barang najis. Lamun ono banyu sak kolah terus kecampuran barang najis apakah airnya itu tetap suci dan bisa digunakan untuk bersuci? Ataukah sebaliknya airnya itu berubah menjadi najis sehingga tidak bisa digunakan untuk bersuci? Hal ini saya pandang penting untuk dibahas dalam materi fiqih meniko sebab roto-roto ndewek bersuci meniko menggunakan banyu kolah. Ateges naliko ndewek adus jinabat meniko gunakno banyu kolah. Naliko ndewek wudhu meniko ugi gunakno banyu kolah. Pramilo sakeng meniko ndewek kudu ngerti status banyu kolah kolowau suci ataukah najis.
Banyu kolah meniko sejeh karo banyu sumur soale banyu sumur meniko nyumber, banyu kolah meniko sejeh karo banyu bengawan soale banyu bengawan meniko milih, banyu kolah meniko ugi sejeh karo banyu segoro soale banyu segoro meniko jumlah banyak. Ateges banyu kolah meniko boten nyumber, ateges banyu kolah meniko boten milih, ateges banyu kolah meniko jumlahnya tidak banyak. Pramilo sakeng meniko menurut pembahasan ilmu fiqih banyu kolah meniko tergolong banyu sing mandek. Banyu kolah iku diarani banyu sing mandek sebab nyumber yo igak, milih yo igak, jumlahnya banyak juga tidak. Pramilo sakeng meniko ndewek dipun kongkon sing ati2 terhadap banyu ingkang mandek kolowau menawi kito ginak’aken kangge bersuci.
Pesan yang bisa diambil sakeng hadis kolowau engge meniko temen sampean ojo pisan2 nguyoi banyu mandek sing biasae konggo adus utowo kanggo wudhu. Berarti banyu sing mandek ateges banyu kolah lamun digunakno kanggo wudhu meniko mboten angsal kecampuran barang sing najis. Banyu sak kolah sing biasae ndewek gunakno kanggo adus utowo kanggo wudhu meniko kudu tetep suci dari asalnya banyu sumber mboten angsal kecampuran barang najis. Pramilo sakeng meniko terang wilo2 bele Lamun ono banyu sak kolah terus kecampuran barang najis maka airnya itu berubah menjadi najis sehingga tidak bisa digunakan untuk bersuci. Mongko supoyone banyu sak kolah mau iso dadi suci mane sampean kudu menguras seisi air kolah itu lalu kemudian diganti dengan air yang baru. Dengan demikian airnya kembali suci dan bisa digunakan untuk bersuci. Kiranya seperti itu yang dimaksud hadis yang saya baca semoga bisa kita fahami untuk diamalkan bersama. Amin.

HUKUM AIR SUMUR KETIKA KEJATUHAN BARANG NAJIS
Materi kuliah subuh ke 130 oleh bapak Muntaha,S.Ag,S.Pd


وفي رواية لأحمد وأبي داود : إنّه يستقى لك من بئر بضاعة وهي بئر تطرح فيها محايض النّساء ولحم الكلاب وعذر النّاس فقال رسول الله صلعم إنّ الماء طهور لا ينجّسه شيء
Dalam riwayat Ahmad dan Abi Dawud dikatakan: wahai Rosulullah! apakah engkau pernah diberi air sumur Budho’ah yaitu sumur yang ditempati membuang darah haid wanita, sumur yang ditempati membuang bangkai daging anjing, sumur yang ditempati membuang kotoran manusia? Lalu Rosulullah saw menjawab: ya sesungguhnya air sumur Budho’ah itu suci dan tidak dapat dinajiskan oleh kotoran-kotoran tersebut.
Penjelasan: Dospundi hukume banyu sumur lamun kecemplungan barang najis apakah airnya itu tetap suci dan bisa digunakan untuk bersuci ataukah airnya itu najis sehingga tidak bisa digunakan untuk bersuci. Menurut penjelasan hadis meniko banyu sumur senajan kecemplungan barang najis hukume tetep suci sehinggo banyu kolowau tetep saged kito gunakan untuk bersuci kadosdene berwudhu,mandi janabat mandi,mencuci, masak dll.
Pramilo sakeng meniko lamun sampean duwe sumur dadak sumur sampean kolowau kecemplungan tikus sampek tumeko tikus kolowau mati nok jerune sumur kono mongko sejanan kados mekaten banyune sumur kolowau khukume tetep suci lan saged dipun damel kangge sesuci. Mekaten ugi lamun sampean duwe sumur dadak sumur sampean kolowau kecemplungan kucing sampek tumeko kucing kolowau mati nok jerune sumur kono mongko sejanan kados mekaten banyune sumur kolowau khukume tetep suci lan saged dipun damel kangge sesuci. Contoh maleh lamun sampean duwe sumur dadak sumur sampean kolowau kecemplungan pitik utowo bebek sampek tumeko pitik lan bebek kolowau mati nok jerune sumur kono mongko sejanan kados mekaten banyune sumur kolowau khukume tetep suci lan saged dipun damel kangge sesuci.
Keterangan khukum sucinya air seperti ini dikaitkan dengan sumur budho’ah yang mana sumur budho’ah itu adalah sumur yang kecampuran dg barang najis karena kecemplungan darah haid wanita, kecemplungan batang asu, kecemplungan kotoran manusia tapi senajan kados mekaten keadaanya oleh Rosuullah saw tetap dinyatakan suci airnya dan bisa digunakan untuk bersuci. Dengan demikian apabila sumur kita kecemplungan barang najis kita tidak perlu menguras sumur itu tapi cukup dengan membuang kotoran atau cukup dengan membuang barang najis yang ada didalamnya dan selanjutnya airnya tetap suci yang bisa digunakan untuk bersuci. Kiranya seperti itu yang dimaksud hadis yang saya baca semoga bisa kita fahami. Sekian wassalam.


BAB KESUCIAN AIR YANG DIPAKAI UNTUK WUDHU
Materi kuliah subuh ke 129 oleh bapakMuntaha,S.Ag,S.Pd


عن جابر بن عبد الله قال: جاء رسول الله صلعم يعودني وأنا مريض لا أعقل فتوضّأ وصبّ وضوءه عليّ (متّفق عليه)
Bersumber dari Jabir bin Abdillah ia berkata: datanglah Rosulullah saw mengunjungi aku. Sedangkah aku dalam keadaan sakit yang tidak sadar. Kemudian ia berwudhu dan mengguyurkan air wudhunya kepadaku. (HR.Ahmad,Bukhori,dan Muslim)
Penjelasan:
Hadis meniko kulo fahami sebagai berikut. Sesuai dengan bab yang dimunculkan dari hadis meniko enggemeniko bab sucinya air yang dipakai untuk berwudhu. Berarti status air itu ada yang suci tapi tidak bisa dipakai untuk berwudhu. Contohnya legen suci tapi tidak bisa dipakai untuk berwudhu. Contohnya wedang suci tapi tidak bisa dipakai untuk berwudhu. Contohnya jenis-jenis air minuman lainya seperti sprit cocacola,fanta dll semuanya itu suci tapi tidak bisa dipakai untuk berwudhu. Ada lagi status air itu yang suci dan bisa dipakai untuk berwudhu. Contohnya air sumur dan air yang ditampung dalam kolam air. Air sumur bisa dipakai untuk mandi,air sumur bisa dipakai untuk mencuci,air sumur bisa dipakai untuk minum dan air sumur juga bisa dipakai untuk berwudhu. Begitu juga air kolah ateges air kolah itu bisa dipakai untuk mandi,air kolah bisa dipakai untuk mencuci,air kolah bisa dipakai untuk masak dan air kolah juga bisa dipakai untuk berwudhu.
Dasar pemikiran ini saya ambilkan dari hadis tersebut bele pernah ada sahabat yang sakit berwudhu dengan menggunakan air sisa Rosulullah berwudhu atau berwudhu dengan menggunakan air bekas Rosulullah saw berwudhu. Setelah air itu digunakan wudhu oleh Rosulullah lalu sisanya atau bekas air tersebut digunakan wudhu lagi oleh para sahabat. Ini  berarti air tersebut ditampung dalam sebuah bejana atau air tersebut ditampung dalam kolah. Oh nek ngono berarti air dalam kolah itu bisa digunakan untuk berwudhu orang banyak.
Ada sebagian ulamak berpendapat bahwa air yang digunakan berwudhu bekasnya atau sisanya itu disebut air musta’mal dan air musta’mal itu tidak mensucikan untuk berwudhu sehingga mereka kalau berwudhu menggunakan air padasan atau dengan system air yang diblancur istilah jaman sekarang berwudhu dengan menggunakan air kran sehingga sisanya jatuh terbuang tidak lagi digunakan untuk berwudhu. Jika ada orang berwudhu menggunakan cara seperti ini yaitu berwudhu dengan menggunakan air padasan, berwudhu dengan menggunakan air blancuran, berwudhu dengan menggunakan air kran maka cara-cara ini boleh dan isya Allah itu cara yang lebih baik dalam urusan wudhu. Tetapi kalau kita berwudhu dengan menggunakan air kolah atau air musta’mal itu juga cara yang syah tidak dilarang dalam islam karena air bekas wudhu Rosulullah juga pernah digunakan wudhu kembali oleh para sahabat. Demikian maksud hadis yang saya baca semoga bisa kita amalkan. Amin wassalam.